Tuesday, March 1, 2011

Wanita Haid Baca al Quran

S : Hukum Beberapa masalah perempuan haid dengan bacaan al-Quran :
a) Dia baca dengan niat zikir spt baca yasin dan seumpamanya
b) Dia ajar orang lain mengaji...apakah boleh membacanya krn mengajar
dan memperbetulkan bacaan
c) Dia masuk musabaqah tilawah atau hafazan...tiba2 dia haid bila tiba
gilirannya
d) Baca krna nak belajar
e) Hafizah yang membaca dan mengulanginya krn takut lupa


J : al-Fadhil Ustaz Tirmizi Taha

Menurut mazhab Shafei haram perempuan islam yang haid membaca al quran yang tidak dinasakhkan bacaannya, diniatkan al quran, dibaca dengar didengar oleh dirinya sendiri.hukum haram membaca itu sama ada satu huruf atau lebih dari satu huruf.

Syarat haram bagi perempuan haid sebagaimana yang tertera dalam kenyataan
di atas ialah -

1-membaca dengan lidah dan didengari oleh diri sendiri. Bagi orang yang bisu, maka isyaratnya sama dengan membaca bagi orang yang tidak bisu. Oleh itu harus bagi perempuan haid melihat mushaf, membaca quran dalam hati atau membaca dengan lidah tetapi tidak didengari oleh dirinya sendiri (membaca secara perlahan ).
2-ayat yang dibaca itu tidak dinaskhkan bacaannya. Jika sekiranya ayat itu hanya dinasakhkan hukum sahaja, tetapi bacaan tidak dinasakhkan maka haram perempuan membacanya.
3-diniatkan al quran. Jika sekiranya perempuan haid membaca al quran bukan dengan niat al quran seperti diniatnya zikir sahaja, maka tidak haram. atau dibaca quran tanpa apa-apa niat maka diharuskan.jika dia membaca al quran dengan niat quran sahaja atau niat quran dan zikr maka haram hukumnya.

-Membaca quran niat quran=haram
-Membaca quran niat quran dan zikir=haram
-Membaca quran tanpa sebarang niat, tidak niat quran dan tidak niat
zikir=harus.
-Membaca quran dengan niat zikir=harus.

Kesimpulan-menurut mazhab Shafei- hukum perempuan haid membaca al quran
itu ditentukan melalui qasadnya.

Justeru, jawapan kepada persoalan di atas -

a) Dia baca dengan niat zikir spt baca yasin dan seumpamanya hukumnya harus.
b) Dia ajar orang lain mengaji...apakah boleh membacanya krn mengajar dan
memperbetulkan bacaan Hukumnya harus jika diniatkan zikir. Menurut Imam Rafi’I tidak halal perempuan membaca al quran bertujuan mengajar dan kerana bimbang lupa al
quran menurut pendapat yang terkuat.-silah rujuk Syarh Wajiz.
c) Dia masuk musabaqah tilawah atau hafazan...tiba2 dia haid bila tiba
gilirannya Hukumnya harus jika diniatkan bukan al quran. Persoalan musabaqah itu pula
adalah persoalan yang perlu diperbahaskan secara berasingan.
d) Baca krna nak belajar Hukumnya harus jika diniatkan zikir atau tidak niat apa-apa.
e) Hafizah yang membaca dan mengulanginya krn takut lupa. Hukumnya harus jika diniatkan zikir atau tidak niat apa-apa. Jika sememangnya dia berniat quran atau quran dan zkir maka haram hukumnya.

Berkenaan hal ini Imam Nawawi membuat kenyataan berikut dalam kitab Majmuk:

Adapun kebimbangan lupa al quran, maka ianya jarang-jarang berlaku . Ini kerana dalam tempoh 6 atau 7 hari ( tempoh kebiasaan haid ) al quran masih dapat diingati. Tambahan pula kebimbangan itu boleh diatasi dengan membaca al quran dalam hati.

( pada zaman sekarang pula dengan kemudahan yang ada, maka kebimbangan itu sememangnya jarang berlaku.pent.)

Pendapat ini dipegang oleh mazhab Shafei menurut pendapat yang kuat.

Dalil dari hadis riwayat Tirmizi : Orang junub dan orang haid tidak boleh membaca al Quran.

Menurut Imam Nawawi hadis ini adalah lemah. Pendapat ini disokong oleh Ibnu Hajar al ‘Asaqalani dalam kitabnya al Talkhis al Habir dan beliau menghuraikan secara terperinci dan kesimpulannya beliau cenderung menyatakan hadis di atas adalah lemah, manakala hadis yang menyokong matan hadis juga adalah lemah atau tidak menepati isi kandungan hadis di atas.lantaran itu hadis di atas masih tetap lemah .

Menurut fuqaha mazhab Shafei pula, walaupun hadis ini lemah akan tetapi ia disokong oleh hadis-hadis yang lain yang menjadikan hadis di atas menjadi kuat. Di antaranya peristiwa berikut:

Al Dar al Qutni meriwayatkan bahawa Abdullah bin Rawahah tidur bersama isterinya, kemudian di tengah malam beliau telah pergi ke tempat tidur perempuannya dan menyetubuhinya. Tiba-tiba isteri Abdullah terjaga dari tidurnya dan dia seperti terlihat Abdullah menyetubuhi hamba perempuannya. Akan tetapi Abdullah menafikannya. Isteri Abdullah meminta Abdullah membuktikan dia tidak menyetubuhi hambanya dengan menyuruh beberapa ayat al Quran.ini kerana orang junub tidak membaca al quran.Abdullah pun terus membaca syair berikut ;

وَفِينَا رَسُولُ اللَّهِ يَتْلُو كِتَابَهُ
إِذَا انْشَقَّ مَعْرُوفٌ مِنْ الْفَجْرِ سَاطِعُ
أَرَانَا الْهُدَى بَعْدَ الْعَمَى فَقُلُوبُنَا
بِهِ مُوقِنَاتٌ أَنَّ مَا قَالَ وَاقِعُ
يَبِيتُ يُجَافِي جَنْبَهُ عَنْ فِرَاشِهِ
إِذَا اسْتَثْقَلَتْ بِالْمُشْرِكِينَ الْمَضَاجِعُ

Ketika Abdullah menceritakan peristiwa , baginda ketawa sehingga nampak gigi gerahamnya.

Hadis ini menunjukkan sudah termaklum pada zaman nabi saw , orang junub (begitu juga haid-secara qias) tidak boleh membaca al Quran.

2-qias
Perempuan haid membaca al quran dikiaskan kepada orang berjunub. Bahkan orang haid lebih patut haram membaca al quran ( qias aulawi ).

Perbahasan di atas adalah merujuk kepada perempuan Islam. Adapun jika sekiranya si kafir membaca, maka tidak boleh dihalangnya dari membaca al quran. Begitu pula harus mengajarnya al quran jika diharapkan dia memeluk Islam.akan tetapi jika diyakini dia tidak mahu masuk Islam, maka tidak harus diajar quran kepadanya.

Rujukan utama
المجموع
حاشية الجمل
حاشية البجيرمي
شرح الوجيز
مغني المحتاج


Walaubagaimanapun, terdapat fuqaha di zaman moden ini yang berpegang dengan pendapat yang mengharuskan perempuan haid membaca al Quran secara mutlak. Di antaranya Dr Abdullah al Faqih.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment